Cari Blog Ini



Allah Telah Menjanjikan Kepada Orang-Orang Yang Beriman Dan Mengerjakan Amal Sholeh Untuk Menjadikan Mereka Sebagai Khalifah Di Muka Bumi Ini Sebagaimana Ia Telah Menjadikan Orang-Orang Sebelum Mereka Sebagai Khalifah, Menyebarkan Bagi Mereka Agama Yang Telah DiredhoiNya Untuk Mereka Secara Merata Dan Menggantikan Ketakutan Mereka Dengan Rasa Keamanan (sehingga) Mereka Dapat Menyembah-Ku Dan Tidak MenyekutukanKu. Barangsiapa Engkar Setelah Itu, Merekalah Orang-Orang Yang Fasiq-An-Nur : 56


Wahai Orang-Orang Yang Beriman Barangsiapa Dari Kalian Berpaling (murtad) Dari Agamanya Maka Allah SWT Akan Memunculkan Sekelompok Kaum Yang Dia Cinta Mereka Dan Mereka Juga MencintaiNya -Al-Maidah :54


Ternyata Sekarang Ini Dunia Telah Dipenuhi Dengan Pemimpin Zalim Baik Dari Negara Kafir Mahupun Dalam Negara Muslim Sendiri...


Namun Masanya Sudah Hampir Tiba, Dunia Akan Diwarisi Oleh Hamba-Hamba Tuhan Yang Sholeh. Dia Akan Memenuhi Dunia Dengan Keadilan Setelah Dunia Ini Dipenuhi Dengan Kezaliman Para Pemimpin..




Penyelamat Umat Itu bakal Datang tidak lama lagi...!!!

PeNGiKuT NaN SeTia..

Rabu, 16 Mac 2011

Majlis Ta'alim dalam masa Keluar dijalan Allah SWT..

Dengan Nama Allah SWT...


Bertemu kembali wahai saudara2ku yang sentiasa dalam kemuliaan Allah SWT... Semoga kalian semuanya sihat wal'afiat. Dalam kiriman saya kali ini izinkan saya menyentuh sedikit perihal keadaan semasa kita sedang keluar dijalan Allah SWT..

Dalam masa kita keluar dijalan Allah SWT maka sudah pastilah kita kena tahu tujuan dan maksud kita berbuat demikian.. Khasnya Ta'alim yang kita baca setiap hari itu. Adapun maksud dan tujuan ta'alim diantaranya adalah;


1. Memasukkan Nur firman Allah dan Nur sabda Rasulullah ke dalam hati kita.

2. Mengetahui nilai2 amal sehingga menambah semangat dalam mengamalkannya.

3. Menambah iman kita setiap kali ayat2 Allah dibacakan kepada kita sebagaimana maksud surah al Anfal 8:2, "Sesungguhnya orang2 yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat2Nya bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhanlah mereka bertawakal."


Sekali lagi, sudah semestinya kita sentiasa kena ingat akan hal itu. Bukankah manafaat utama dari ilmu itu (setelah kita mendapatkannya) adalah agar kita dapat memahami kehendak2 dan perancangan Allah SWT atas keselamatan diri kita dan seluruh manusia, baik infradi mahupun ijtimai?

Namun demikian, majlis ta'alim pada masa keluar adalah satu majlis yang sering kali menjadikan mereka yang duduk di dalamnya mengantuk... Sehinggap pada tahab 'gaban' ianya sangatlah menjengkelkan. Mereka yang tertidur sudah tentulah tidak mendapat manafaat ilmu secara langsung untuk diri mereka sendiri.
Walau bagaimanapun para masyaikh secara halus telah melarang kita untuk menjadikan orang2 awam 'stres' asbab ta'lim yang kita selenggarakan. Ini adalah kerana kita tidak mahu mereka nantinya akan lari dari
agama kerana mengalami kesulitannya.

Kalau demikian keadaannya, bilakah Nur firman Allah dan Nur sabda Rasulullah dapat masuk ke dalam hati sanubari mereka?

Sebelum sampai kepada jawabannya, kita hendaknya mengetahui keadaan mereka yang duduk bersama kita dalam majlis tersebut. Kita tahu bahawa majoriti orang2 yang bersedia duduk dalam majlis kita adalah mereka yang baru 'berjinak2' dengan agama. Dan lebih daripada itu, setiap anggota jemaah memiliki tingkat nalar (IQ) dan sabar (EQ) yang berbeza. Dalam perbezaan yang banyak seperti itulah, kebersamaan dalam memahami agama ini ditumbuhkan.

Oleh kerana itu kita lebih mengharapkan mereka sentiasa berada di sisi kita daripada menjadikan mereka 'ulama tempelan' atau orang2 yang mengetahui (secara teori) hukum2 Allah tanpa memahami aplikasinya secara praktis dalam kehidupan nyata. Yang demikian adalah kerana kefahaman akan agama memerlukan tidak saja mujahadah dalam berbagai permasalahan, tapi juga masa yang panjang.

Adalah termasuk suatu perjuangan yang besar bagi seseorang yang berotak 'bebal' dan lemah semangat untuk duduk dalam ta'lim sepanjang 2 setengah jam berterusan, apalagi jika kita melakukannya setiap hari dalam masa yang panjang, 40 hari, 4 bulan atau lebih. Tidak demikian halnya jika hal itu dihadapkan kepada mereka yang berotak cemerlang dan penuh semangat untuk mendapatkan ilmu.

Dalam masa khuruj, sebenarnya setiap keadaan atau kejadian dapat merupakan asbab yang berkesan (secara imaniyah) untuk orang2 tertentu. Tidak itu saja, suasana dan keadaan yang terkawal dalam masa ini sangat membantu seseorang untuk memahami agama ini (terutama dalam hal dakwah) sesuai dengan tingkat nalarnya.

Dalam masa khuruj, orang2 yang baik kefahamannya, maka mereka akan mengulang2 apa yang dapat mereka fahami (termasuk yang mereka dapat dari ta'lim) di luar masa ta'lim seperti dalam bayan, ziarah, khususi ataupun dalam masa2 mudzakarah, ijtimai maupun infiradi. Selanjutnya kebersamaan kita pada gilirannya memberi kesan dengan baik kepada setiap anggotanya. Pada saat2 seperti itulah Nur firman Allah dan Nur sabda Rasulullah akan masuk ke dalam hati sanubari setiap anggota jemaah.

Duduknya mereka dalam keadaan yang termengantuk-ngatuk2 dalam ta'lim itu memberi erti yang signifikan buat mereka yang berotak cemerlang dan bersemangat waja. Oleh kerana itu, mereka yang nalar dan semangatnya sedikit lebih rendah tetap memiliki erti yang penting dalam kebersamaan kita.

Selanjutnya, orang2 yang baik kualitinya, mereka akan mendapati bahawa orang2 yang bersama dalam jamaahnya (yang memiliki sifat2 yang berbeza) adalah lubuk emas untuk melahirkan kualiti da'i yang dikehendaki Allah SWT, termasuk sifat2 yang dengannya Allah SWT akan bersama orang2 yang memilikinya. Sifat2 sabar, ikram, pemaaf, penyayang, dan sebagainya dapat dikembang biakkan dalam kebersamaan ini.

Lalu bagaimana halnya dengan para karkun yang belum dapat menghargai para ulama yang kerana kesibukannya, mereka (para ulama) belum tampil secara langsung dalam medan dakwah?

Sebenarnya, perkataan, juga sebagaimana perbuatan dan tindakan, adalah cermin dari kualiti seseorang. Keluar 4 bulan atau lebih bukanlah jaminan bagi seseorang untuk memiliki secara langsung kefahaman dan kualiti yang baik. Keluar 4 bulan adalah langkah awal yang dengannya mereka dapat memiliki 'roh' yang dapat mengaktifkan kegiatan2 selanjutnya yang pada gilirannya akan memberi mereka kefahaman agama sekaligus memperbaiki kehidupannya.

Benar, masa di jalan Allah adalah kesempatan emas bagi seseorang untuk dapat memperbaiki dirinya. Semakin lama seseorang keluar, maka semakin berpeluanglah dia untuk melakukan perbaikan. Dan tentu saja, hal itu sangat dipengaruhi oleh niat, kesungguhan, nalar dan sifat2 dasarnya. Namun demikian, kita tetap menghormati atas tingkat pengorbanan atas maksud agama. Sebagaimana Rasulullah saaw telah melakukannya terhadap sahabat2nya, maka kitapun lebih menghargai orang2 yang dapat keluar di jalan Allah lebih awal daripada kita.

Masyaikh telah mengajarkan kita untuk bersikap arif kepada sesama karkun, juga termasuk mereka yang belum dapat menghargai ulama2 lain sesuai dengan kedudukannya. Bahkan dalam beberapa hal, kita 'haram' menegur kesalahan orang lain (terutama karkun), tetapi 'wajib' berusaha agar dia bersedia mengishlahkan dirinya sendiri. Yang demikian adalah kerana teguran yang datang dari dalam tidak akan mengakibatkan efek yang buruk sebagaimana halnya jika teguran itu datang dari luar dirinya.

Memang nampak susah, akan tetapi perkara ini bukan suatu hal yang mustahil. Sungguh, selalu ada jalan dan selalu ada pintu yang terbuka bagi setiap kemahuan dan kesungguhan.


Maha Suci Allah SWT...!


**^^** **^^** **^^** **^^**   Saudara2ku yang dihormati dan semua yang mengunjungi blog ini, sila tinggalkan jejak kalian di sini, agar dapat aku membalas kunjungan dan berterimakasih seadanya diatas kesudian kalian bertandang di teratak hamba ini..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Saudara2ku yang dihormati dan semua yang mengunjungi blog ini, terimakasih saya ucapkan kerana telah sudi meluangkan masa di sini, semoga kehadiran kalian berakhir dengan manafaat. Walau bagaimanapun, saya tetap insan yang lemah, segala kesilapan saya silalah ditegur, dikritik dan dinasihati ..

Ikutiku di Twitter

Ikut Melalui Email

Related Posts with Thumbnails