Cari Blog Ini



Allah Telah Menjanjikan Kepada Orang-Orang Yang Beriman Dan Mengerjakan Amal Sholeh Untuk Menjadikan Mereka Sebagai Khalifah Di Muka Bumi Ini Sebagaimana Ia Telah Menjadikan Orang-Orang Sebelum Mereka Sebagai Khalifah, Menyebarkan Bagi Mereka Agama Yang Telah DiredhoiNya Untuk Mereka Secara Merata Dan Menggantikan Ketakutan Mereka Dengan Rasa Keamanan (sehingga) Mereka Dapat Menyembah-Ku Dan Tidak MenyekutukanKu. Barangsiapa Engkar Setelah Itu, Merekalah Orang-Orang Yang Fasiq-An-Nur : 56


Wahai Orang-Orang Yang Beriman Barangsiapa Dari Kalian Berpaling (murtad) Dari Agamanya Maka Allah SWT Akan Memunculkan Sekelompok Kaum Yang Dia Cinta Mereka Dan Mereka Juga MencintaiNya -Al-Maidah :54


Ternyata Sekarang Ini Dunia Telah Dipenuhi Dengan Pemimpin Zalim Baik Dari Negara Kafir Mahupun Dalam Negara Muslim Sendiri...


Namun Masanya Sudah Hampir Tiba, Dunia Akan Diwarisi Oleh Hamba-Hamba Tuhan Yang Sholeh. Dia Akan Memenuhi Dunia Dengan Keadilan Setelah Dunia Ini Dipenuhi Dengan Kezaliman Para Pemimpin..




Penyelamat Umat Itu bakal Datang tidak lama lagi...!!!

PeNGiKuT NaN SeTia..

Rabu, 9 September 2009

Mari 'Ganyang Malingsia'.... Gempa apakah ini??




JAKARTA, 8 Sept (Bernama) -- Jabatan Penuntut Malaysia di sini Selasa ini menasihati semua pelajar Malaysia di seluruh Indonesia supaya sentiasa berhati-hati memandangkan kebencian segelintir rakyat negara itu yang semakin memuncak berikutan penyebaran pelbagai fitnah oleh media massanya kebelakangan ini.



Jabatan itu telah menghantar khidmat pesanan ringkas (SMS) bagi menasihati semua pelajar Malaysia di sini khasnya agar jangan sekali-kali melalui Jalan Diponegoro bagi mengelak kejadian yang tidak diingini.



Kebencian mereka itu memuncak kepada tahap yang serius dan menakutkan berikutan media tempatan baru-baru ini menyiarkan berita dan visual lebih 360 sukarelawan ilmu kebal yang dilaporkan sudah mendaftar dan bersedia untuk mengganyang Malaysia.



Kebencian mereka itu memuncak lagi apabila hari ini terdapat sekumpulan orang yang menggelar diri mereka sebagai Benteng Demokrasi Rakyat (BENDERA) mula bertindak liar dengan mengugut rakyat Malaysia dengan buluh runcing di Jalan Diponegoro.



Dilaporkan bahawa 50 anggota BENDERA yang bersenjatakan buluh runcing (buluh yang ditajamkan hujungnya) memaksa orang ramai yang melalui jalan itu menunjukkan tanda pengenalan mereka dan jika kebetulannya orang berkenaan seorang rakyat Malaysia maka orang itu akan terus ditahan.



Tindakan mereka mengambil undang-undang di tangan sendiri dilaporkan media massa online tempatan termasuk detikcom.



Sebelum ini pernah rumah kediaman yang disewa pelajar Malaysia di Universiti Gadjah Mada, Yogyakarta dibaling telur busuk oleh kumpulan yang berdemonstrasi terdiri daripada sekumpulan mahasiswa tempatan kerana marahkan Malaysia yang difitnah sebagai mencuri tarian Pendet yang berasal dari Bali.



Berikutan isu itu yang terus diapi-apikan media massa tempatan dan dikaitkan pula dengan isu-isu lampau yang diungkit semula, beberapa kumpulan rakyat Indonesia juga berdemonstrasi di depan Kedutaan Besar Malaysia di sini.



Walaupun penafian telah dibuat bahawa Malaysia tidak pernah "mencuri" tarian itu untuk iklan video klip promosi pelancongan negara yang sebenarnya dibuat sebuah syarikat swasta yang berpejabat di Singapura, namun hakikat itu "jatuh ke telinga yang tuli dan mata yang buta".



Anehnya, sebuah stesen TV yang baru saja menyiarkan program dialog di mana seorang pegawai tinggi Kementerian Luar Indonesia memberikan penjelasan bahawa Malaysia tidak pernah mengakui Pendet sebagai tarian berasal dari Malaysia, namun stesen TV yang sama juga kemudian mengulangi lagi tuduhan yang serupa.



Laman web okezone pula melaporkan bahawa anggota BENDERA ada memeriksa lebih daripada 100 orang.



Bagaimanapun, detikcom melaporkan bahawa tiada seorang pun rakyat Malaysia yang kebetulan melalui jalan itu dan tindakan yang dikatakan akan dilakukan selama sejam, berakhir hanya selepas setengah jam.



-- BERNAMA



---------------------------------------------------------------




Komen saya adalah,

Saya hanya ingin menarik perhatian saudara2ku sekalian terhadap peristiwa gempa yang telah terjadi di Jakarta dan Jawa Barat. Sudah pun genap seminggu kejadian itu terjadi namun masih belum ada juga datangnya bantuan dari kerajaan Indonesia, atau mungkin kedatangannya terlalu perlahan. Mestinya saudara2 tertanya2 apakah kaitannya kejadian gempa ini dengan peristiwa yang saya petik diatas??


Mengapakah begitu lambatnya bantuan tiba? Sedangkan rakyat sangat mengharapkannya kerana hari raya pun bukannya lama lagi. Meskipun bantuan makanan, pakaian dan selimut dilapurkan mencukupi tetapi mereka masih perlukan bantuan untuk memulakan hidup baru. Apakah halnya jika mereka hanya beraya tanpa adanya tempat berteduh? Sanggup pula kerajaan Indon ini mengabaikan rakyat mereka yang menjadi mangsa gempa ini... Agaknya mereka2 yang berkenaan ini terlalu sibuk dengan kempen "Ganyang Malingsia" kuttt!!!!!!


Ganyang Malingsia lebih penting agaknya daripada membantu rakyat mereka yang sedang di timpa musibah itu. Kata mereka harga jati diri mereka akan 'naik' lah jika terus berteriak2 "ganyang malingsia". Harga diri yang dicalar oleh jiran ini patutlah diutamakan dulu. Begitulah mungkin yang sedang mereka fikir2kan...


Sanggup buang kederat dan masa untuk daftar diri dalam program 'ganyang malingsia', tapi sekelumit pun tiada perasaan terhadap mangsa gempa yg benar-benar memerlukan bantuan.



Sanggup berjiwakan berani mati, harga jati dirilah kononnya tu, dalam 'mengganyang malingsia', tapi sekelumit pun tiada perasaan berani mati dan harga jati diri terhadap mangsa gempa yg benar-benar memerlukan bantuan.


Sanggup menongkah arus laut selat melaka, mahupun naik airasia sekiranya mampu, untuk datang ke sini dalam misi 'ganyang malingsia',

 
 
 
...tapi mangsa gempa yang sepelaung jaraknya dari mereka pun berat saja kaki nak sampai......
 
 
 
Mengapa boleh jadi begini??
 
 
Salah siapakah ini?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Saudara2ku yang dihormati dan semua yang mengunjungi blog ini, terimakasih saya ucapkan kerana telah sudi meluangkan masa di sini, semoga kehadiran kalian berakhir dengan manafaat. Walau bagaimanapun, saya tetap insan yang lemah, segala kesilapan saya silalah ditegur, dikritik dan dinasihati ..

Ikutiku di Twitter

Ikut Melalui Email

Related Posts with Thumbnails