Cari Blog Ini



Allah Telah Menjanjikan Kepada Orang-Orang Yang Beriman Dan Mengerjakan Amal Sholeh Untuk Menjadikan Mereka Sebagai Khalifah Di Muka Bumi Ini Sebagaimana Ia Telah Menjadikan Orang-Orang Sebelum Mereka Sebagai Khalifah, Menyebarkan Bagi Mereka Agama Yang Telah DiredhoiNya Untuk Mereka Secara Merata Dan Menggantikan Ketakutan Mereka Dengan Rasa Keamanan (sehingga) Mereka Dapat Menyembah-Ku Dan Tidak MenyekutukanKu. Barangsiapa Engkar Setelah Itu, Merekalah Orang-Orang Yang Fasiq-An-Nur : 56


Wahai Orang-Orang Yang Beriman Barangsiapa Dari Kalian Berpaling (murtad) Dari Agamanya Maka Allah SWT Akan Memunculkan Sekelompok Kaum Yang Dia Cinta Mereka Dan Mereka Juga MencintaiNya -Al-Maidah :54


Ternyata Sekarang Ini Dunia Telah Dipenuhi Dengan Pemimpin Zalim Baik Dari Negara Kafir Mahupun Dalam Negara Muslim Sendiri...


Namun Masanya Sudah Hampir Tiba, Dunia Akan Diwarisi Oleh Hamba-Hamba Tuhan Yang Sholeh. Dia Akan Memenuhi Dunia Dengan Keadilan Setelah Dunia Ini Dipenuhi Dengan Kezaliman Para Pemimpin..




Penyelamat Umat Itu bakal Datang tidak lama lagi...!!!

PeNGiKuT NaN SeTia..

Jumaat, 24 April 2009

Kemuliaan Dalam Bermaaf-maafan..


Dengan Nama Allah SWT....


Salam buat semua saudara2ku yang dihormati. Semoga kalian kali ini juga masih di dalam Rahmat Allah, Pemelihara kita setiap detik dan saat.




Salah satu sifat mulia yang dianjurkan dalam Al Qur’an adalah sikap memaafkan: Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. (QS. Al-A'raf 7:199)

Dalam ayat lain Allah berfirman: "...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Mereka yang tidak mengikuti ajaran mulia Al Qur'an akan merasa sulit memaafkan orang lain. Sebab, mereka mudah marah terhadap kesalahan apa pun yang diperbuat. Padahal, Allah telah menganjurkan orang beriman bahawa memaafkan adalah lebih baik: ... dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (QS. At Taghaabun, 64:14)

Berlandaskan hal tersebut, kaum beriman adalah orang-orang yang bersifat memaafkan, pengasih dan berlapang dada, sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an : "Yaitu orang2 yang menginfakkan hartanya ketika lapang dan sempit dan menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain." (QS. Ali ‘Imraan, 3:134)


Menurut Harun Yahya Para peneliti percaya bahawa pelepasan hormon stres, keperluan oksigen yang meningkat oleh sel-sel otot jantung, dan kekentalan yang bertambah dari keping-keping darah, yang mengarah pembekuan darah menjelaskan bagaimana kemarahan meningkatkan peluang terjadinya serangan jantung. Ketika marah, detik jantung meningkat melebihi paras yang sewajarnya, dan menyebabkan naiknya tekanan darah pada pembuluh nadi, dan oleh kerana itu peningkatan untuk terkena serangan jantung adalah tinggi.

Pemahaman orang-orang beriman tentang sikap memaafkan sangatlah berbeza dari mereka yang tidak menjalani hidup sesuai ajaran Al Qur'an. Meskipun banyak orang mungkin berkata mereka telah memaafkan seseorang yang menyakiti mereka, namun begitu, kebanyakan dari mereka perlu waktu yang lama untuk membebaskan diri dari rasa benci dan marah dalam hati mereka. Sikap mereka lebih cenderung menampakkan rasa marah itu. Di lain pihak, sikap memaafkan orang-orang beriman adalah tulus. Kerana mereka tahu bahawa manusia diuji di dunia ini, dan belajar dari kesalahan mereka, mereka berlapang dada dan bersifat pengasih. Lebih dari itu, orang-orang beriman juga mampu memaafkan walau sebenarnya mereka benar dan orang lain salah. Ketika memaafkan, mereka tidak membezakan antara kesalahan besar dan kecil. Seseorang dapat saja sangat menyakiti mereka tanpa sengaja. Akan tetapi, orang-orang beriman tahu bahawa segala sesuatu terjadi menurut kehendak Allah, dan berjalan sesuai takdir tertentu, dan kerana itu, mereka berserah diri dengan peristiwa ini, tidak pernah terbelenggu oleh amarah.

Menurut penelitian terakhir, para ilmuwan Amerika membuktikan bahawa mereka yang mampu memaafkan adalah lebih sihat baik jiwa maupun raga. Orang-orang yang diteliti menyatakan bahawa penderitaan mereka berkurangan setelah memaafkan orang yang menyakiti mereka. Penelitian tersebut menunjukkan bahawa orang yang belajar memaafkan orang lain akan merasa lebih baik, tidak hanya secara batiniyah juga jasmaniyah. Sebagai contoh, telah dibuktikan bahawa berdasarkan penelitian, gejala-gejala pada kejiwaan dan tubuh seperti sakit punggung akibat stress [tekanan jiwa], susah tidur dan sakit perut sangatlah berkurang pada orang-orang ini.




Memaafkan, adalah salah satu perilaku yang membuat orang tetap sihat, dan inilah suatu sikap mulia yang seharusnya diamalkan setiap manusia.





Semua penelitian yang ada menunjukkan bahawa kemarahan adalah sebuah keadaan fikiran yang sangat merosakkan kesihatan manusia. Memaafkan, di sisi lain, meskipun terasa berat, namun tetap akan membahagiakan, satu bahagian dari akhlak terpuji, yang menghilangkan segala akibat yang merosakkan dari kemarahan, dan secara langsung juga bakal membantu orang yang dibeeri maaf itu untuk menikmati hidup yang sihat, baik secara lahir maupun batin. Namun, tujuan sebenarnya dari memaafkan –sebagaimana segala sesuatu lainnya – haruslah untuk mendapatkan redha Allah. Kenyataan bahawa sifat-sifat akhlak seperti ini, dan bahawa manafaatnya telah dibuktikan secara ilmiah, telah dinyatakan dalam banyak ayat Al Qur’an, adalah satu saja dari banyak sumber kearifan yang dikandungnya.

Mulai saat ini marilah wahai saudara2ku sekelian, untuk kita memeriksa diri sejauh manakah diri ini atau hati ini telah memaafkan kesalahan sahabat2 kita, atau mungkin juga musuh2 kita itu....? Ayuh lah mari kita sama2 juga untuk menghindari rasa keegoan di dalam diri dan jiwa kita ini. Kerana manusia yang berjiwa besar adalah manusia yang dapat mengendalikan hawa nafsunya.. Tidak mudah marah dan sentiasa berlapang dada serta selalu juga mementingkan kemaslahatan masyarakat umum.





Wallahu a'lam.


2 ulasan:

  1. salam sang harimau,

    Bagus entri ini. Banyak manfaat kepada pembaca.

    BalasPadam
  2. salammms, me insaf dgn kekurangan n kelemahan diri me yg inih..

    BalasPadam

Saudara2ku yang dihormati dan semua yang mengunjungi blog ini, terimakasih saya ucapkan kerana telah sudi meluangkan masa di sini, semoga kehadiran kalian berakhir dengan manafaat. Walau bagaimanapun, saya tetap insan yang lemah, segala kesilapan saya silalah ditegur, dikritik dan dinasihati ..

Ikutiku di Twitter

Ikut Melalui Email

Related Posts with Thumbnails